weblogUpdates.ping Taneak Jang, Rejang Land, Tanah Rejang http://rejang-lebong.blogspot.com Taneak Jang, Rejang land, Tanah Rejang: ASAL MUASAL JEME BESEMAH (Berhubungan dengan orang Rejang)

ASAL MUASAL JEME BESEMAH (Berhubungan dengan orang Rejang)

·

tag:blogger.com,1999:blog-25705950.post-1144559050729748882006-04-08T22:02:00.000-07:002006-04-08T22:04:10.756-07:00
Besemah suatu terminology lebih dikenal dekat dengan satu bentuk kebudayaan dan suku yang berada disekitar gunung Dempo dan pegunungan Gumay. Wilayah ini dikenal dengan Rena Beemah. Sedangkan untuk terminology politik dan pemerintahan, dipergunakan nomenklatur Pasemah. Pada masa kolonila oleh Inggris dan Belanda menyebutnya Pasumah, bahkan sampai sekarang Pemerintah Republik Indonesia masih menyebutnya Pasemah.Tanah Besemah merupakan dataran tinggi yang terletak di kaki Bukit Barisan mengelilingi Gunung Dempo, beriklim tropis, berudara sejuk, dikenal sebagai salah satu daerah penghasil kopi, teh, dan sayur mayur.Penduduk tanah besemah termasuk rumpun suku Melayu Tengah, sejak dahulu sudah dikenal mempunyai peradaban dan nilai-nilai budaya tinggi. Hal ini dibuktikan banyaknya peninggalan Prasejarah dalam bentuk arca, menhir serta tulisan yang belum dapat dibaca, seni tutur dalam bentuk guritan, tadut, rejung dan lain-lain; permainan alat musik tradisional berupa ginggung dan lain-lain.Dalam sistem kekerabatan secara umum masyarakat Besemah menganut sistem patrilineal, artinya menganut garis keturunan laki-laki, maka timbul istilah meraje untuk garis keturunan dari laki-laki dan anak belay untuk garis keturunan dari perempuan. Sesuai dengan perjalanan waktu sistem kekerabatan dari patrilineal juga mengalami perkembangan ke arah bilateral melalui alter nerend. Demikian pula masyarakat yang tadinya bersifak komunal yang didasarkan pada ikatan keturunan teritorial, genelogis, telah terkontaminasi oleh pengaruh peradaban dunia Barat yang dikenal dengan faham materialistis dan individualistis, sehingga seolah-olah masyarakat Tanah Besemah sudah tercabut dari nilai-nilai dasar persamaan garis keturunan, persamaan tanah leluhur, rasa dan tanggung jawab terhadap kelompok, ikatan kekerabatan dan nilai kegotong-royongan.Sementara itu di beberapa tribe atau suku, ikatan kekeluargaan atau tali persaudaraan tetap dipertahankan, bahkan ada kecenderungan menguat. Sebut saja misalnya Kerukunan Keluarga Minang, Keluarga Sulawesi selatan, Keluarga Batak, Etnis Keturunan Tionghoa.Bila kita amati suku atau ikatan keluarga yang tetap memepertahankan dan emmelihara sistem kekerabatan, dalam berbagai aspek relatif lebih maju bila dibandingkan dengan suku yang tidak lagi mempertahankan sistem kekerabatan, baik dibidang sosial budaya, ekonomi, dan politik.Sesungguhnya suku atau keluarga Besemah patut berbangga karena Tanah Besemah telah banyak melahirkan putera-uteri terbaik bangsa, baik ditingkat regional, nasional naupun internasional dengan beraneka ragam profesi.Basema suatu terminology lebih dikenal dekat dengan satu bentuk kebudayaan dan suku yang berada disekitar Gunung Dempo dan Pegunungan Gumay. Wialayah ini dikenal sebagai Rena Basema. Sedangkan untuk terminology politik dan pemerintahan, dipergunakan nomenklatur Pasemah. Pada masa kolonial oleh Inggris dan Belanda menyebutnya Pasemah, bahkan sampai sekarang Pemerintahan Republik Indonesia masih menyebutnya Pasemah.Kebudayaan suatu suku atau bangsa sangatlah dipengaruhi oleh lingkungan alam, dimana mereka hidup dan berkehidupan. Kebudayaan itu adalah bagaimana manusianya mengantisipasi dan bereaksi akan alam lingkungannya. Orang yang hidup dipegunungan tentu akan lain sekali orang hidup dataran dan dipinggir pantai.Siapakah orang Basema ?Bangsa atau suku bangsa yang ada didunia mempunyai isi kebudayaan yang terdiri dari 7 unsur: apakah kebudayaan itu sederhana, terisolasi, maju, besar maupun kompleks, menurut para ahli antropologi terdiri dari unsur-unsur, yaitu :BahasaSystem teknologiSystem ekonomiOrganisasi socialSistem pengetahuanReligiKesenianDengan mengetahui bentuk dan isi kebudayaan Basema maka kita dapat mengetahui apa dan siapa jemeu Basema.Pasemah Sindang MerdikaHubungan antara Basema dengan Kesultanan Palembang adalah 6: “Orang Pasemah Lebar mempunyai catatan tradisional bahwa asal usul mereka adalah keturunan dari Jawa. Pada saat kejayaan Majapahit, dua saudara yaitu seorang laki-laki dan seorang perempuan, dengan beberapa orang pengikutnya, meninggalkan kerajaan tersebut dan mendarat di pantai timur Sumatera. Saudara perempuannya menetap di Palembang dan dalam waktu singkat menjadi seorang penguasa; sebaliknya saudara laki-laki berjalan terus kearah pedalaman, sampailah di lembah subur Pasemah. Dari sinilah tempat ini pertama kali dikendalikan dan berpenduduk; dan semenjak itu menjadi tanah asal suku yang ada sekarang.”Pernyataan diatas citra hubungan psikologis, social, geopolitik antara Kesultanan Palembang dan Pasemah sehingga berhak menyandang bentuk wilayahnya sebagai sindang.Dengan kedudukan wilayahnya sebagai wilayah sindang, maka jelaslah orang Basema mendapat tugas khusus dan tempat khusus didalam struktur Kesultanan Basema mendapat tugas khusus dan tempat khusus didalam struktur Kesultanan Palembang. Itulah sebabnya sindang ini disebut Pasemah Sindang Merdika.Dapunta Hiyang adalah orang Pasemah.Sebetulnya hubungan antara Pasemah dan Palembang jauh sebelum kelahiran Kesultanan Palembang Darussalam telah terjalin. John N. Miskic 7 ; kehidupan perekonomian dan kebudayaan Pasemah pada sekitar abad ke-7 seperti berikut :”Pasemah probably formed a prehistoric of cultural development which supplied a necessary precondition enabling a sophiscated political and economic centre of sriwijaya to development at Palembang, to which Pasemah is linked by river.” Sedangkan Peter Bellwood 8 melihat, dari segi pentrikhan pahatan-pahatan itu adalah bentuk nekara tipe Heger I yang dipahatnya pada relief Batugajah, Airputih, dilukis juga pada dinding ruang kubur Kotaraya Lembak dan mungkin juga diukir pada batuan alami yang terbuka dekat Tegurwangi. Bukti-bukti ini dapat menyarankan tarikh awal atau pertengahan milinium Masehi, meskipun mungkin ada yang bertumpang tindih kurun waktunya dengan masa kerajaan Sriwijaya (sesudah tahun 670 M).Atas bukti-bukti dan saran serta pemikiran para pakar arkeologi dan sejarah, sebetulnya sudah dapat disimpulkan, bahwa peran Jabat Basema terhadap kerajaan Sriwijaya sangat besar, jika tidak dikatakan menentukan. Oleh karena itu saya berasumsi, kalau Dapunta Hiyang Srijayanaga, raja Sriwijaya yang bergelar sebagai Raja Gunung adalah jemeu dari Gunung Dempo. Asumsi ini telah saya sampaikan pada Seminar Internasional pada ulang tahun ke 25 Tahun Kerjasama Pusat Penelitian Arkeologi dan Ecole francaise d’Extreme-Orient tahun 2001. Asumsi ini tidak ada yang menolak, sebaliknya belum ada yang mendukung.Jagat Besema bumi perjuangan.Jemeu Besema adalah orang-orang pemberani, diakui oleh penulis kolonial. Berwatak setia kawan, dan loyal terhadap komitmen yang membuat saudara ataupun teman seperjuangan Sultan Palembang, meneruskan perjuang setelah Sultan Mahmud Badaruddin II dikalahkan oleh Belanda pada tahun 1821. Orang-orang Sindang Merdika di Pasemah menolak tindakan Belanda tersebut. Mereka meneruskan perjuangan di Pasemah pada tahun 1821 sampai 1866. Bahkan pada saat-saat pertempuran melawan Belanda di Palembang 1821, orang-orang Besema sekali lagi bersumpah setia dengan Sultan Palembang di Bukit Seguntang.Pemberontakan yang diadakan oleh rakyat Besema ini juga disebabkan dengan sikap Belanda yang tidak dapat mengerti dengan bentuk dan karakter tradisional, dan tentunya kurang pendekatan budaya. Pandangan yang picik terhadap orang Besema seperti yang telah disampaikan terdahulu: orang Pasemah tak akan dapat diajak bicara jika tidak diberi unjuk kekuatan militer, inilah sikap kolonial yang sangat fatal.Atas sikap ini pula menjadi jelas, ketika meletusnya rentetan pemberontakan yang berkepanjangan dari kelompok suku-suku didaerah Sindang, misalnya serangan orang Pasemah ke kota Palembang (1829), Lahat(1829), Musi Ulu)1837), Rejang(1840), Ampat Lawang(1840-1850) dan beberapa jenis pemberontakan kecil, serupa umunya dari daerah Sindang, bahwa kekuasaan mereka didaerah Sindang tidak terima begitu saja. Wilayah Besema dapat diduduki Belanda pada penghujung tahun 1866.Semangat pejuang Besema ini terus menyala sehingga menjelang revolusi kemerdekaan. Jepang mendidik para calon perwira yang nantinya melahirkan para perwira di Pagar Alam. Disekolah Ghuyung ini Jepang hanya melatih fisik kemiliteran, akan tetapi semangat kejuangan dihembuskan oleh semangat Besema. Tidak mengherankan kalau dari Pagar Alam ini lahir para perwira yang berkiprah ditingkat nasional.Di alam Revolusi Fisik sekali lagi Jagat Besema menjadi tempat perlindungan pemerintahan sipil Republik Indonesia dalam hal ini Keresidenan Palembang. Demikian pula penempatan-penempatan kesatuan TNI, seperti Brigade Garuda Dempo, Sub Teritorium Palembang (STP).Wajar saja jika Pemrintahan Kota Pagar Alam mengklaim sebagai : Bumi Perjuangan sebagai mottonya.Daerah Besemah terletak dikaki Bukit Barisan. Daerahnya meluas dari lereng-lereng Gunung Dempo ke selatan sampai ke Ulu Sungai Ogan (Kisam), ke Barat sampai ke Ulu Alas (Besemah Ulu Alas), ke Utara sampai ke Ulu Musi Besemah (Ayik Keghuh), dan ke daerah timur sampai Bukit Pancing. Pada Masa Lampik Empat Merdike Due daerah Besemah sudah dibagi atas Besemah Libagh, Besemah Ulu Lintang, Besemah Ulu Manak, dan Besemah Ayik Keghuh. Meskipun nama-namanya berbeda, namun penduduknya mempunyai hubungan atau ikatan kekerabatan yang kuat (genealogis).Daerah Besemah merupakan datran tinggi dan pegunungan yang bergelombang. Ketinggian wilayah sangat bervariasi, dari ketinggian sekita 441 meter dpl (diatas permukaan laut) sampai dengan 3.000-an meter lebih dpl.Daerah dataran tinggi 441 meter sampai dengan 1.000 meter dpl, sedangkan daerah berbukit dan bergunung (bagian pegunungan) berada pada ketinggian diatas 1.000 meter hingga 3.000 meter lebih dpl titik tertinggi adalah 3.173 meter dpl, yaitu puncak Gunung Dempo, yang sekaligus merupakan Gunung tertinggi di Sumatera Selatan. Daerah Guning Dempo dengan lereng-lerenganya pada sisi timur dan tenggara mencakup 58.19% dari luas wilayah kota Pagar Alam sekarang yang 633,66 hektar.Bukit dan Gunung yang terpenting diwilayah kota Pagar Alam antara lain adalah Gunung Dempo (3.173 meter), Gunung Patah (2.817 meter), Bukit Raje Mendare, Bukit Candi, Bukit Mabung Beras, Bukit Tungku Tige (Tungku Tiga), dan Bukit Lentur. Bagian wilayah kota yang merupakan dataran tinggi, terutama bagian timur, umunya disebut “ Tengah Padang “. Daerah pusat kota Pagar Alam yang meliputi kecamatan Pagar Alam Utara dan kecamatan Pagar Alam Selatan atau wilayah bekas Marga Sumbai Besak Suku Alun Due terletak pada ketinggian rata-rata 600 sampai 3.173 meter dpl.Derah Besemah dialiri sejumlah sungai. Satu diantaranya adlah sungai Besemah (Ayik Besemah). Pada zaman dahulu, keadaan alamnya sangat sulit dilewati, menyebakan daerah ini jarang didatangi oleh Sultan Palembang atau wakil-wakilnya (raban dan jenag). Kondisi alam yang cukup berat ini menyebabkan sulitnya pasukkan Belanda melakukan ekspedisi-ekspedisi meliter untuk memadamkan gerakan perlawanan orang Besemah.Mengenai keadaan alam Besemah pada permulaan abad ke sembilan belas, menurut pendatang Belanda dari karangan Van Rees tahun 1870 melukiskan.Sampai dengan tahun 1866 ada rakyat yang mendiami perbukitan yang sulit didatangi disebelah tenggara Bukit Barisan yang tidak pernah menundukkan kepalanya kepada tetangga walaupun sukunya lebih besar. Walau hanya terdiri dari beberapa suku saja, mereka menamakan dirinya rakyat bebas merdeka. Dari Barat Daya sulit ditembus ole orang-orang Bengkulu, dari tiga sudut lain di pagari oleh Gunung-gunung yang menjulang tinggi dan ditutupi oleh hutan yang lebat dan luas di daerah pedalam PalembangASAL MUASAL JEME BESEMAHSampai sekarang masih belum jelas dari mana sebenarnya asalusul suku Besemah. Apakah teori-teori tentang perpindahan penduduk yang diikuti sekarang berlaku juga bagi suku besemah, masih diliputi kabut rahasia. Namun yang jelas, jauh berabad-abad sebelum hadirnya mitos Atung Bungsu, ditanah Besemah, dilereng Guning Dempo dan dareh sekitarnya, telah ada masyarakat yang memiliki kebudayaan tradisi megalitik dan bukti-bukti budaya megalitik ditanah besemah sampai sekarang masih ada. Tetapi permasalahannya, apakah jeme Besemah sekarang ini adalah keturunan dari pendukung budaya megalitik tersebut ?.Menurut Ahad, jurai tue puyang Kedung Gunung Samat di Rempasai bahwa sebelum kedatangan Atung Bungsu ke daerah sekitar Gunung Dempo, telah datang bergelombang dan berturut-turut suku-suku atau bangsa-bangsa yang tidak di ketahui asalnya. Suku-suku atau bangsa-bangsa itu adalah jeme Kam-kam, jeme Nik, jeme Nuk, jeme Ducung, jeme Aking, jeme Rebakau, jeme Sebakas, jeme Rejang dan jeme Berige. Pada masa tanah disekitar Gunung Dempo di duduki oleh jeme Rejang dan jeme Berige, datanglah Atung Bungsu.Dari cerita orang-orang tua (jeme-jeme tue), secara fisik jeme Nik dan jeme Nuk memiliki badang yang tinggi besar hidung mancung dan kulit putih kemerahan. Jeme Ducung perawakan tubuhnya kecil, pendek, tetapi memiliki kelincahan. Jeme Aking juga tinggi besar, kekar, kulitnya merah keputihan, dan memiliki pendirian yang keras. Jeme Rebakau, berperawakan sedang, dan Jeme Sebakas, memiliki postur tubuhnya seperti kebanyakan orang-orang Melayu sekarang. Demikian pula jeme Rejang dan jeme Berige tidak jauh berbeda dengan jeme Sebakas. Ahad mengatakan bahwa orang besemah sekarang diperkirakan merupakan keturunan dari berbagai suku-suku diatas, namun keturunan yang paling dominant berasal dari puyang Atung Bungsu.Menurut cerita rakyat di Besemah, Atung Bungsu datang ke Besemah pada saat tempat ini sudah didiami oleh suku Rejang dan Berige. Ia sempat berdialog dengan salah seorang pimpinan suku Rejang yang bernama Ratu Rambut Selake dari Lubuk Umbai yang nasing-masing merasa berhak atas tanah Besemah. Melalui sumpah, akhirnya Ratu Rambut Selake mengakui bahwa yang paling berhak adalah Atung Bungsu. Ucapan Atung Bungsu itu kira-kira sebagai berikut “ jikalu bulak, jikalu buhung, tanah ini aku punye, binaselah anak cucungku”.Sedangkan M. Zoem Derahap, yang dijuluki pak Gasak, dusun Negeri Kaye, Tanjung Sakti, bercerita bahwa rakyat Lubuk Umbay yang di pimpin Ratu Rambut Selake setelah mengakui tanah Besemah milk Atung Bungsu mereka lalu diberi kedudukan sebagai sumbai dalam Jagad Besemah, tetapi tidak masuk dalam sistem pemerintahan Lampik Empat Merdike Due. Sumbay mereka itu dinamakan Sumbay Lubuk Umbay.Sebagian masyarakat Besemah percaya bahwa kedatangan Atung Bungsu itu bersama Diwe Semidang ( Puyang Serunting Sakti ) dan Diwe Gumay. Diwe Gumay menetap di Bukit Seguntang Palembang, sedangkan Diwe Semidang pada mulanya juga tinggal dibukit siguntang, lalu pergi menjelajah sembilan batanghari sampai akhirnya menetap disuatu tempat yang disebut Padang Langgar ( Pelangkeniday ). Keturunan kesebelas dari Diwe Gumay yaitu puyang Panjang sebagai juray kebalik-an baru menetap dibagian ilir tanah besemah yaitu di Balay Buntar ( Lubuk Sepang ).Ratu Majapahit beranak 7 (tujuh) orang: 1. Puyang Meradjo Saktie, 2. Puyang Meradjo Gantie, 3. Puyang Meradjo Pandoe, 4. Puyang Meradjo Gandoe, 5. Puyang Meradjo Kedam, 6. Puyang Poetri Sandang Bidoek, 7. Puyang Atoeng Bongsoe.Maka Ratu Sinuhun memberi tahu pada anak laki-lakinya bahwa Poetri Sandang Bidoek akan diambil anak [Dikawinkan] dengan Bagus Karang di negeri Raban, serta akan dijadikan raja di Mojopahit (Majapahit). Anak laki-lakinya kecewa sebab mengapa mereka yang laki-laki tidak dijadikan raja Mojopahit. Ada permintaan dari Atoeng Bongsoe kepada Bagus Karang, kalau jadi raja di Mojopahit yaitu minta ayam Papak Berambai Mas, memakai jalu intan sekilan. Permintaan dikabulkan oleh Bagus Karang. Ratu Sinuhun menyuruh ke-enam anak laki-lakinya berkarang mencari ikan. Maka Atoeng Bongsoe berkarang digenting ulu Mana’ di Batanghari Cawang sampai habis ikannya. Ikan dimasukkannya dalam boloh [Buluh=Bambu] Ritie Jadie. Sampai sekarang Batanghari itu bernama Cawang Boloh Ritie dan tidak lagi ditunggu ikan. Ketika Atoeng Bongsoe jalan dari [melalui] tanah Pasemah yang pada waktu itu bernama Rimbo Dalam. Pada wktu itu belum ada seorang pun yang tinggal didaerah ini, turun dari bukit Serelo lantas pulang ke Mojopahit. Sampai di Mojopahit saudara puterinya sandang Bidoek telah dikawinkan. Atoeng Bongsoe kecewa, mengapa tidak menunggu dia pulang dari berkarang. Anak-anak Ratu Sinuhun kecewa, mereka lalu pergi kebeberapa tempat, antara lain ke Loera Belido, ke Minangkabau, ke Bugis, ke Aji Komering dan ke Bugis.Atoeng Bongsoe kawin dengan anak ratu Benua Keling Senantan Boewih (Boeway). Atoeng Bongsoe mendapat 2 (dua) anak laki-laki, yaitu: 1. Boejang Djawo (Bujang Jawe), 2. Rio Rakian. Pada suatu ketika Boejang Djawo memecahkan piring Ratu Benua Keling. Anak laki-laki Ratu Benua Keling marah kepada Boejang Bongsoe dan ia berkata bahwa ia mau pulang. Ratu Benua Keling membagi pusaka (warisan). Atoeng Bongsoe mendapat warisan tanah bumi. Ia mengambil tanah sekepal dan setitik air dan satu biji batu dimasukkan di dalam tongkat. Bagian Puyang Atoeng Bongsoe Pati(h) Ampat Lawangan Ampat Pepandin Delapan. Maka Atoeng Bongsoe berjalan nunggangi (naik) kelapa balik mudik sungai sampai di Palembang. Ketemu dengan Putri Sandang Bidoek. Maka Pati Ampat Lawangan Sandang Bidoek di Palembang. Sandang Bidoek memberi satu Bendik bernama Si Awang-Awang. Kata Sandang Didoek “Bilamana Atoeng Bongsoe sudah mendapat kepastian dimana akan bertempat tinggal pukul bendik Si Awang-awang sampai kedengaran dari Palembang”. Maka Atoeng Bongsoe meninggalkan satu meriam bernama Segoering. Kata Atoeng Bongsoe “Kalau ada musuh dari luaran, tembakkan meriam Segoering, supaya segala anak cucunya membantu perang”. Sesudah itu Atoeng Bongsoe mudik sampai muara Lematang, maka air musi ditimbang dengan air Lematang [Ternyata setelah ditimbang lebih berat ayiek lematang], Atoeng Bongsoe [memutuskan] akan mudik Batanghari Lematang. Ketika Boejang Djawe akan mati, dia meninggalkan pesan sama Atoeng Bongsoe, dimana te,pat Atoeng Bongsoe menjadikan jgad minta pasangkan asap kemenyan sembilan dan minta dipasangkan kelmbu tujuh lapis, maka Boejang Djawe kembali hidup. Sesudah itu Atoeng Bongsoe naik ke darat berhenti didalam rimba. Rimab ini dinamakannya Padoeraksa [artinya daerah yang baru diperiksa]. Ketika Atoeng berada dalam rimna ini datanglah ratu dari dusun Lubuk Oembay bernama Ratu Rambut Selake [Pimpinan orang Rejang]. Berkatalah ratu Rambut Selake: Apa sebab Atoeng Bongsoe menempati tanahnya ? Dijawab oleh Atoeng Bongsoe, “ Tanah ini tanahku nian, sebab waktu pulang berkarang di Genting Oeloe, mendapat ini tanah dan belum ada satu orangpun yang menunggunya [menempati]”. Dijawab lagi oleh ratu Rambut Selake, “Beghani sumpah, kalau beghani sumpah, ambiklah!”. Maka tanah ini dikasihkan kepada Atoeng Bongsoe. Sesudah itu Rambut Selaku mati, anak cucunya pindah ke Rejang. Setelah itu Atoeng Bongsoe pindah dari rimba Padoekrakso dan kemudian membuat dusun Benua Keling. Suatu ketika istrinya Atong Bongsoe, putri senantan Boewih turun membasuh beras memakai bakul, dimasuki ikan Semah, Itulah sebabnya daerah ini dinamakan Besemah [yang berarti sungau yang banyak ikan semahnya].Sesudah itu Atoeng Bongsoe, sesuai dengan pesan Bujang Dje\awe, ia membakar kemenyan dan memasang kelambu tujuh lapis pada waktu malam 14 maka bujang Djawe turun bergelar Puyang Dewate, dialah yang menjadikan Jagad Besemah, sampai 5 (lima) gilirtidak diperanakkan. Setelh puyang Dewate mati, berturut-turut terdapat puyang: 1. Indiro (Indra) sakti, 2. Indira Muksa, 3. Telage Muksa, 4. Cendane Kilam, dan 5. mandoelike.Puyang Mandoelike beranak 5 ( lima) orang, yaitu: 1. Puyang Sake Semanung (Seminung), menjadikan anak [Sumbai] Ulu Lurah, 2. Puyang Sake Sepadi menjadikan sumbai Tanjung Ghaye, 3. Puyang Seghatus, menjadikan anak Bayoeran, 4. Puyang Sake Saktie menjadikan marga Jati, 5. Puyang Seribu, mati bujang, tidak ada keturunan.Keempat Puyang diatas menjumputi {sic.) Depati Lang Bidaro (Depati Karang udare= Depati Karang Widara) dengan Pangeran Sido Kenayan [Raja Palembang] mudik [ke tanah] Pasemah minta tunjuki adat dengan hukum maka depati Lang Bidaro dengan Pangeran Sido Kenayan mudik ke tanah Pasemah membawa adat dengan hukum aturan di dalam Jagat yang ditetapkan Kerte [Aturan] delapan, bagaimana adat, siapa salah disalahkan, siapa benar dibenarkan.Dan Jagat Pasemah ditetapkan Sindang Merdike, kalau ada budak lain atau barang hilang di Palembang, timnbul di Pasemah, minta pulangkan di Palembang, siapa yang menolong, di Palembang dapat Pesalin sepengadap.Dan empat pesirah ditetapkan memerintah di “Jagat Pasemah”. Bila salah seorang pesirah itu mati, akan diganti orang lain. Tetapi penggantinya harus mendapatkan persetujuan Sultan Palembang.Pangeran Sido Kenayan dengan Depati Lang Bidaro membagi tapal batas tanah Pasemah dengan Palembang. Dimulai dari Way Umpu titik di penyebrangan Bantan, terus di Batu Banjar, laju di gunung Seminung Ranau, dari situ turun Naurebo [terletak ditengah gunung Seminung Ranau], laju di pematang Sengang tengah Ranau, Laju terus tengah laman dusun Kuripan, ‘mungga Bukit Nanti, turun di Muare Kemumu [Kisam], mungga di tangan Bukit Nanti terus di Pematang Galang turun di Lubuk Muara Cendawan, laju di Batu Bindoe Muara Enim, dari situ mungga Bukit Campang di Pagar Gunung, turun di Ayiek ijuk, terus di Lubuk Muara Senangsangan Mulak Ulu, laju di Danau Batu, turuhan di Arahan Tungku Tiga, netak Bubungan Arahan Tiga, laju di Padang Tamba, mungga bukit Kuantjung Berghuk, dari situ terus di Petai Campang Due Bukit Ulu Pangi (Kikim), dari situ laju di Sialang Pating Besi di Bukit Sanggul, terus di Bukit Rindu Ati Bengkulu, turun di Padang Tjupak, terus di Ulu Tuban, titik di teluk Merampuyan, laju di Padang Muara Selibar Ulu Bengkulu, turun di Laut Besar, sampai di Tampaan Gadak Sebelah Ulu, yang tersebut ini tanah bumi dikasihkan oleh Pangeran Sido Kenayan pada orang Pasemah. Dari situ ke sebelah ilir Pangeran Sido Kenayan dengan Depati Lang Bidaro yang punya.Waktu itu tanah Pasemah masih rimba semuanya. Semua orang bikin ladang darat [ume]. Dibelakang ini tanah Pasemah jadi padang membuat siring untuk lahan sawah. Dan lagi aturan Pasemah kalau sawah angkitan 100 bake harganya 100 gulden.Tanah yang sudah dibuka, kemudian ditinggalkan (talang), boleh digarap orang lain asal ada kata mufakat (berunding). Orang yang tidak bikin sawah tidak dihukum Sultan Palembang. Jika ada tanah yang bisa dibikin sawah,bu kan Pesirah yang membagi tanah itutapi orang yang bikin sawah sendiri, lebih dahulu dikasih tahu PesirahAwal sejarah pemerintahan tradisional di Besemah tidak terlepas dari sistem pemerintahan Kesultanan Palembang. Kaitan atau hubungan antara Kesultanan Palembang dengan daerah-daerah diwilayah kekuasaannya dikatakan oleh Robert Heine Gildern (1982). “ di Asia Tenggara Ibukota Kesultanan Palembang bukan saja merupakan pusat politis dan kebudayaan dari suatu kerajaan dan masyarakat sekitarnya, juga merupakan pusat magis dari kerajaanPEMERINTAHAN TANAH BESEMAH DIZAMAN DULUAwal sejarah pemerintahan tradisional di Besemah tidak terlepas dari sistem pemerintahan Kesultanan Palembang. Kaitan atau hubungan antara Kesultanan Palembang dengan daerah-daerah diwilayah kekuasaannya dikatakan oleh Robert Heine Gildern (1982). “ di Asia Tenggara Ibukota Kesultanan Palembang bukan saja merupakan pusat politis dan kebudayaan dari suatu kerajaan dan masyarakat sekitarnya, juga merupakan pusat magis dari kerajaan.Selain sebagai pusat aktivitas kekuasaan politis kebudayaan, dan magis Kesultanan Palembang secara stuktural membagi wilayahnya sebagai ibukota, yang memang dibawah kendali Sultan langsung. Daerah-daerah yang dekat dengan wilayah kerajaan disebut wilayah Kapungutan, sedangkan wilayah yang berada jauh dari pusat kekuasaan Kesultanan Palembang disebut wilayah Sindang yang lebih bersifat merdeka dan hubungannya hanya mengirimkan seba kepada sultan. Diantara kapungutan dan sindang tersebut adalah wilayah Sikap yang mempunyai tugas-tugas tertentu dari sultan. Wilayah kesultanan palembang diatas, tidak begitu identik dengan wilayah provinsi Sumatera-Selatan sekarang ini. Dalam struktur hirarki pemerintahan Kesultanan Palembang Darussalam, strata paling atas dan paling berkuasa adalah sultan, sebagai pengemban “ wahyu Tuhan “. ( pulung, konsep keraton Jawa ) untuk memerintah. Susuhunan adalah gelar yang diberikan kepada sultan yang tidak menjabad lagi.Struktur kedua adalah kalangan bangsawan atau pangeran yang menguasai lima sampai duabelas dusun yang merupakan bagian dari wilayah kesultanan yang diberikan sultan untuk nafkah hidup mereka. Pemberian kekuasaan atas wilayah tersebut, disebabkan sultan Palembang tidak mungkin memberikan gaji kepada semua pangeran yang cukup banyak jumlahnya. Selama seorang pangeran tetap loyal dan disukai oleh sultan, kedudukannya dapat diwariskan kepada keturunannya.Struktur ketiga adalah marga-marga sikap yang terdiri dari beberapa dusun atau talang. Penduduk dusun itu berkewajiban mengurusi gawe raja secara pribadi. Selain juga bertugas mengangkut barang barang penghasilan dari sultan, tetapi mereka dibebaskan dari biaya pembayaran pajak dan tiban-tukon ( Amin, 1996).Struktur yang ke empat adalah marga-marga sindang yang berfungsi sebagai penjaga batas yang merdeka. Suku Besemah dalam status ini mereka tidak dibebani tiban-tukon maupun pajak serta pekerjaan sultan lainnya. Kewajiban mereka hanya menjaga tapal batas agar rakyat diwilayah kesultanan palembang tidak melarikan diri ke Lampung atau Banten. Kewajiban ini terutama dibebankan kepada sumbay-sumbay yang terdapat didaerah Besemah.Dalam sistem pemerintahan tradisional besemah dikenal istilah sumbay dan juray. Pengertian sumbay ini perlu dijelaskan agar maknanya dapat diketahui oleh orang besemah yang masih hidup sekarang dan yang akan datang. Pada masa puyang pendiri Besemah masih hidup, ia mempunyai juray-juray. Juray adalah cikal bakal adanya sumbay.Juray suatu sumbay ada yang menetap ditanah besemah tetapi ada juga yang merantau keluar dan tidak kembali lagi. Mereka kemudian membaurkan diri ( nyunggutka ) dan beradaptasi dengan lingkungan barunya ( Shoim, 1989). Anak cucu puyang ini membentuk tata kehidupan sesame mereka. Dari sini timbul keinginan untuk mendudukkan juray dari puyang-puyang lain, agar tidak muncul persengketaan diantara keturunan mereka. Juray membentuk kaum-kaumnya dikemudian hari ia menjadikan kaumnya sebagai suatu kesatuan yang dinamakan sumbay.Dengan demikian sumbay merupakan tali pengikat diantara sesame juray dan juga dalam sumbay, sehingga kata seganti setungguan dalam petulay atau sumbay dapat diwujudkan.Makna sumbay dan juray adalah sama karena bermakna keturunan, tetapi dalam kedudukannya menunjukkan adanya perbedaan, karena juray satu dengan juray lainnya kadangkala berbeda nama sumbay. Perkembangan keturunan juray berada pada tempat yang sama tetapi dapat juga terjadi ditempat yang lain, karena ada juray yang telah mendirikan dusun lain. Akan tetapi anatar sumbay dengan juray selalu mempunyai ikatan, terutama mereka dalam satu keturunan puyang yang sama.Dalam perkembangan selanjutnya, pada pertengan abad ke 19, penduduk besemah sudah terbagi atas enam Sumbay, yaitu :Sumbay Pangkal Lurah (berjumlah 24 dusun)Sumbay Ulu Lurah (berjumlah 38 dusun)Sumbay Mangku Anum (berjumlah 19 dusun)Sumbay Besak (berjumlah 52 dusun)Sumbay PenjalangSumbay SemidangMARGA-MARGA TERAKHIR DI KABUPATEN LAHAT(TANAH BESEMAH), YANG MENGGUNAKAN NAMA SUMBAYMarga Penjalang Suku Empayang Kikim dan Saling Ulu (PSEKSU), di Sukajadi Kikim; Kecamatan Kota Lahat; 11 DusunMaraga Penjalang Suku Empayang Ilir (PSEI), di Gunungkerta, Kecamatan Kikim, 8 dusun.marga Penjalang Suku Lingsing (PS Lingsing), di Pagarjati, Kecamatan Kikim; 7 dusunMarga Penjalang Suku Pangi (PS Pangi), di Nanjungan, Kecamatan Kikim; 7 dusunMaraga Sumbay Besar Suku Alundua (SPS Alundua), di Alundua, Kecamatan Kota Pagaralam; 28 dusun.Marga Sumbay Mangku Anum Suku Muara-Siban (SMAS Muara-Siban), di Bumiangung, kecamatan Kota Pagaralam; 20 dusun.Marga Semidang Suku Pelangkendiday (SS Pelangkendiday). Di Pelangkendiday (kemudian di Sukajadi), kecamatan Kota Pagaralam; 7 dusun.Maraga Sumbay Besar Suku Lubukbuntak (SBS Lubukbuntak), di Lubukbuntak, kecamatan kota Pagaralam; 19 dusun.Maraga Sumbay Besar Suku Kebun-jati (SBS Kebun-jati) di Kebun-Jati (Kemudian Airdingin baru), Kecamatan Kota-Agung (Sebenarnya Kota-Agung, dari Kute-agung); 27 dusun.Marga Penjalang Suku Tanjungkurung (PS Tanjungkurung), di Tanjungkurung (kemudian di Tanjungbay), kecamatan Kuta-agung; 5 dudun.Marga Sumbay Mangku Anum Suku Penantian (SMAS Penantian), di Penantian (kemudian di Talangtinggi), Kecamatan jaray; 21 dusun.Marga Sumbay Tanjung Raya Suku Muara-payang (STRS Muara-payang) kemudian ditalang tinggi , kecamatan jaray; 7 dusun.Marga Sumbay Ulu Lurah suku pajarbulan (SULS Pajarbulan), di Pajarbulan (kemudian disimpingtiga Sumur), Kecamatan Jaray; 29 dusun.Marga Semidang suku Seleman (Marag Semidang), di Seleman, kecamatan Muara-pinang; 10 dusun.Diluar wilayah Kabupaten Lahat (Tanah Besemah), marga-marga yang menggunakan nama Sumbay, yaitu kesatuan genealogis masyarakat Besemah atau masyarakat asal Besemah adalahMarga Semidang Alundua suku 2, Kecamatan Pengandonan, Kabupaten Ogan Kemering Ulu (OKU); Provinsi Sumatera Selatan; 2 dusun.Marga Semidang-Gumay, Kecamatan Pino, Kabupaten Bengkulu Selatan, Provinsi Bengkulu.marga Semidang Alas, Kecamatan talo, Kabupaten bengkulu Selatan, Provinsi Bengkulu.Dasar-dasar pembentukan marga-marga terakhir di Sumatera Selatan Perda No.2/DPR.Gr.SS/1969; penghapusannya berdasarkan SK Gubernur Kdh Tk.I Sumsel.
Besemah

http://www.blogger.com/feeds/25705950/posts/default/114455905072974888

0 comments:

Rejang Land Pal

Support by